Transcription

EVALUASI DAN PENGEMBANGANKURIKULUM*)Disampaikan Oleh :Badrun Kartowagiran**)PASCASARJANAUNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA2013 *) Makalah disampaikan pada Workshop Evaluasi Kurikulum STAB N RADENWIJAYA pada tanggal 21 Agustus 2013**) Dosen Universitas Negeri Yogyakarta

PENDAHULUANSetiap perguruan tinggi pasti menginginkan menjadi perguruan tinggi yang berkualitas,namun yang menjadi masalah adalah PT yang berkualitas itu yang bagaimana?; apakah yangmahal?, yang eksklusif, atau yang bagaimana?. Terkait dengan hal ini, Ayat (1) Pasal 51 UndangUndang Republik Indonesia (UU RI) Nomor 12 Tahun 2012 Tentang Pendidikan Tinggimenjelaskan bahwa Pendidikan Tinggi yang bermutu merupakan Pendidikan Tinggi yangmenghasilkan lulusan yang mampu secara aktif mengembangkan potensinya dan menghasilkanIlmu Pengetahuan dan/atau Teknologi yang berguna bagi Masyarakat, bangsa, dan negara.Pernyatan di atas tampaknya suatu kriteria bagi perguruan tinggi yang ingin disebutberkualitas. Bila perguruan tinggi menghasilkan lulusan yang asal-asalan, belum mampu secaraaktif mengembangkan potensinya dan menghasilkan pengetahuan maka dapat dikatakanbahwa perguruan tinggi itu belum berkualitas. Saat ini, masih banyak Perguruan Tinggi yangseperti ini, menghasilkan lulusan yang tidak layak, tidak berkualitas, dan tidak mau berbenahdiri. Perguruan tinggi yang didak berkualitas juga tidak berfungsi sebagaimana mestinya, yakni:(a) mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yangbermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, (b) mengembangkan SivitasAkademika yang inovatif, responsif, kreatif, terampil, berdaya saing, dan kooperatif melaluipelaksanaan Tridharma; dan (c) mengembangkan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi denganmemperhatikan dan menerapkan nilai Humaniora.Sebenarnya, Pendidikan Tinggi bertujuan untuk: (a) berkembangnya potensi Mahasiswaagar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlakmulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, terampil, kompeten, dan berbudaya untukkepentingan bangsa; (b) dihasilkan nya lulusan yang menguasai cabang Ilmu Pengetahuandan/atau Teknologi untuk memenuhi kepentingan nasional dan peningkatan daya saing Bangsa,(c) dihasilkannya Ilmu Pengetahuan dan Teknologi melalui Penelitian yang memperhatikan danmenerapkan nilai Humaniora agar bermanfaat bagi kemajuan bangsa, serta kemajuanperadaban dan kesejahteraan umat manusia; dan (d) terwujudnya Pengabdian kepadaMasyarakat berbasis penalaran dan karya Penelitian yang bermanfaat dalam memajukankesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa.Untuk mencapai tujuan yang telah dijelaskan di atas, perlu disusun program kegiatanyang harus dilaksanakan atau kurikulum. Permasalahan yang muncul adalah apakah kurikulumyang sudah ada itu betul-betul mampu memberikan acuan kegiatan-kegiatan yang dapat

menghantarkan lulusannya memenuhi kriteria yang telah ditentukan. Oleh karena itu perluadanya evaluasi terhadap kurikulum yang sedang digunakan. Selanjutnya, hasil evaluasi inidimanfatkan untuk mengembangkan kurikulum yang baru.PEMBAHASANUntuk dapat melakukan evaluasi kurikulum maka terlebih dahulu harus difahami apa ituevaluasi, ruang lingkup evaluasi, dan cara melakukan evaluasi kurikulum.1. EvaluasiAda beberapa definisi tentang evaluasi, ada yang jelas dan memberi pencerahan namunada juga yang membingungkan karena evaluasi disamakan dengan penilaian, pengukuran, dantes. Pada dasarnya, evaluasi merupakan suatu proses yang direncanakan untuk memperolehinformasi tentang pencapaian suatu tujuan. Senada dengan hal ini, Mahrens & Lehmann (1973)menyatakan “evaluation is the process of delineating, obtaining, and providing usefulinformation for judging decision alternatives”. Nitko (1996) menjelaskan evaluasi adalah prosesmemperoleh informasi untuk menimbang kebaikan kinerja siswa.Sementara itu Fitzpatrick, et.al. (2011) menjelaskan evaluasi adalah kegiatan yangsistematis untuk mengidentifikasi, mengklarifikasi dan mengaplikasikan suatu kriteria untukmenentukan keberhasilan suatu program. Dengan demikian yang dimaksud dengan evaluasidalam makalah ini adalah kegiatan yang sistematis untuk mengumpulkan, menganalisis danmenyajikan informasi secara akurat dan bermanfaat untuk menafsirkan keberhasilan suatuprogram, dan sebagai bahan untuk membuat keputusan baru.2. Ruang Lingkup EvaluasiApa itu kurikulum?. Terkait dengan pertanyaan ini, Singla dan Gupta (2009) menjelaskan:curriculum is an attempt to communicate the essential features of educational programmes, preferablyusing specific objectives and a systematic approach to the design and management to teaching andlearning. Sementara itu dalam Pasal 1, Butir 19 UU RI Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem PendidikanNasional menjelaskan kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, danbahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaranuntuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Tidak jauh berbeda dengan penjelasan ini, ayat (1) Pasal35 UU RI Nomor 12 Tahun 2012 Tentang Pendidikan Tinggi menjelaskan bahwa kurikulumpendidikan tinggi merupakan seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan

bahan ajar serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatanpembelajaran untuk mencapai tujuan Pendidikan Tinggi.Menurut Nitko (1996) ada 5 kurikulum yang beroperasi secara simultan di sekolah,yaitu: (1) kurikulum resmi, yaitu kurikulum yang secara resmi berlaku termasuk materinya, (2)kurikulum operasional, yaitu kurikulum yang diterapkan di kelas (3) kurikulum tersembunyi, apayang sebenarnya dimengerti dan dialami peserta didik di sekolah, termasuk norma, nilai,peran, disiplin, (4) kurikulum nol, yaitu yang tidak diajarkan, dan (5) kurikulum ekstra, yaitukegiatanbelajar yang direncanakan di luar matapelajaran. Kunci keberhasilan dalammelakukan penyempurnaan kurikulum adalah pengalaman belajar yang diperoleh peserta didikbaik yang direncanakan maupun yang tidak. Pengalaman belajar ini bisa diperoleh di kelas danbisa di luar kelas atau di masyarakat, khususnya yang menyangkut masalah afektif.Terkait dengan ruang lingkup evaluasi kurikulum, Galabawa (2003) menjelaskan:Curricula evaluation entails and involves four basic models namely, goal attainment models,judgement models (intrinsic criteria), judgement models (extrinsic criteria) and decision makingmodels. The most important thing to consider in curriculum evaluation is to capture thedynamism of any curriculum process regardless of the approach or model. It is generally agreedthat curricula evaluation must be both summative and formative.Sementara itu, Singla dan Gupta (2005) menjelsakan bahwa evaluasi kurikulummencakup tiga tahap, yakni tahap 1: evaluasi tujuan, tahap 2: evaluasi sistem, dan tahap 3:evaluasi khusus (esoteric evaluation). Pada evaluasi tujuan, hal-hal yang dievaluasi adalah: (a)apakah tujuan bermakna, (b) apakah tujuan feasible dan dapat dicapai, (c) apakah tujuan sudahdidefiniskan dengan baik atau jelas tentang tujuan yang akan dicapai, dan (d) apakah tujuansesuai dengan kebutuhan?.Tahap 2 adalah evaluasi sistem: kurikulum diimplementasikan dalam suatu sistem yangterdiri dari input, proses, lingkungan sekitar, dan output. Input mencakup minat dan sikappeserta didik, kualifikasi dan kompetensi dosen/guru, ketersediaan kurikulum dan silabus, danketersediaan perpustakaan, buku-buku relevan, internet, dan lain sebagainya. Proses mencakupketerlibatan siswa dalam pembelajaran, integrasi teori dan praktik, ketepatan penggunanmedia, tipe-tipe pengalaman belajar yang diberikan ke peserta didik, dan ketepatan sistem

asesmen untuk siswa. Produk mencakup: prestasi akademik dan perkembangan personalitipeserta didik,lama tunggu untuk memperoleh pekerjaan dan prestise pekerjaan yangdiperoleh siswa, dan kepuasan dunia kerja atas kinerja lulusan.Tahap 3 dalah evaluasi khusus (esoteric evaluation) yang mencakup evaluasi terhadapkegiatan co-kurikuler, partnership dengan industri, usaha-usaha untuk mengurangi masatunggu lulusan, melakukan penelitian dan pengembangan, meningkatkan kemampuan guru danstaf, meningkatan kualitas dan jumlah mesin dan peralatan.Cakupan evaluasi kurikulum juga dapat dilihat dari alur penjabaran mulai dari tujuanperguruan tinggi sampai pada kegiatan pembelajaran dan penilaiannya. Apabila digunakan caraini maka perlu dicermati setiap langkah penjabaran, mulai dari penjabaran kompetensi lulusan(tujuan PT) ke kompetensi kurikuler (kurikulum), dari kurikulum ke silabus, dan RPP; bahkansampai pada pelaksanaan pembelajaran.Kurikulum di Perguruan Tinggi (PT) dikembangkan oleh setiap PT dengan mengacu padaStandar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT) untuk setiap Program Studi yang mencakuppengembangan kecerdasan intelektual, akhlak mulia, dan keterampilan. Kurikulum PendidikanTinggi ini dilaksanakan melalui kegiatan kurikuler, kokurikuler, dan ekstrakurikuler. Kegiatankokurikuler adalah kegiatan yang dilakukan oleh mahasiswa secara terprogram atas bimbingandosen, sebagai bagian kurikulum dan dapat diberi bobot setara satu atau dua satuan kreditsemester. Kegiatan ekstrakurikuler adalah kegiatan yang dilakukan oleh mahasiswa sebagaipenunjang kurikulum dan dapat diberi bobot setara satu atau dua satuan kredit semester.Standar Nasional Pendidikan Tinggi diturunkan ke standar kompetensi lulusanperguruan tinggi (SKL PT) yang biasanya juga mengacu pada kebutuhan di lapangan.Selanjutnya SKL-PT diturunkan menjadi standar isi yang di dalamnya ada kurikulum, dan daristandar isi inilah diturunkan silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). Apabilaevaluasi juga termasuk implementasinya, maka evaluasi kurikulum juga mencakup pelaksanaanpembelajaran. Dengan demikian evaluasi kurikulum dan silabus pada kesempatan ini mencakupinput, implementasi, produk, outcome, dan dampak.Evaluasi input mencakup: kesiapan peserta didik, peralatan, dan perangkatpembelajaran, baik dilihat dari kuantitas maupun kualitas. Untuk kurikulum dan silabus, selain

dilihat dari kebeadaannya juga dilihat dari cara pengembangan kurikulum dan silabus. Perludikaji, apakah kurikulum disusun berdasarkan pada standar kompetensi lulusan dan jugamelihat pada kebutuhan pasar kerja. Perlu juga dikaji, apakah silabus disusun berdasarkankurikulum, termasuk di dalamnya apakah silabus juga sudah mencakup pengembangankecerdasan intelektual, akhlak mulia, dan keterampilan. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran(RPP) disusun berdasarkan kompetensi dasar yang ada pada silabus, termasuk di dalamnyapengembangan kecerdasan intelektual, akhlak mulia, dan keterampilan. Hasil evaluasi aspek inidapat digunakan untuk menilai apakah kurikulum yang ada saat ini sudah dikembangkandengan benar atau belum, bila sudah maka secara teori kurikulum ini sudah baik.Evaluasi implementasi kurikulum mencakup evaluasi pelaksanaan atau kegiatankurikuler (pelaksanaan pembelajaran), kokurikuler, dan kegiatan ekstra kurikuler. Perlu dikajiketerlaksanaan jadwal, baik untuk kegiatan kurikuler, kokurikuler, maupun kegiatanekstrakurikuler. Perlu dilakukan penilaian terhadap kinerja guru dalam membelajarkan siswadan kinerja siswa dalam membelajarkan dirinya. Termasuk di dalamnya, perlu dicermati dandikaji, apakah butir-butir akhlak mulia juga muncul dalam kegiatan kurikuler, kokurikuler, danekstra kurikuler. Hasil evaluasi aspek ini dapat menggambarkan sejauhmana kurikulum yangada ini dapat dilaksanakan. Apabila implementasi kurikulum belum baik atau belum sesuaidengan yang seharusnya, misal akhlak mulia belum tampak dalam kegiatan implementasi makakurikulum tetap bisa digunakan, hanya implementasinya yang harus diperbaiki.Evaluasi produk mencakup: prestasi akademik dan perkembangan personaliti pesertadidik, lama tunggu untuk memperoleh pekerjaan dan prestise pekerjaan yang diperoleh siswa.Hasil evaluasi ini memberikan gambaran butir-butir konsep dan butir-butir implementasikurikulum mana yang harus dipertahankan, direvisi, atau diganti. Evaluasi outcome mencakupkepuasan dunia kerja atas kinerja lulusan. Evaluasi dampak mencakup evaluasi kinerja lembagayang menggunakan lulusan. Evaluasi pada tataran inilah yang biasanya lebih dapat dipercayadan lebih jelas memberikan gambaran butir-butir konsep dan butir-butir implementasi manayang harus dipertahankan bahkan diperkuat, direvisi atau dibuang.Dilihat dari tujuan dan aspek yang dievaluasi, evaluasi kurikulum ini lebih cocok menggunakanModel Kirkpatrick, yang dalam hal ini input dan proses masuk kelompok reaction, produk masuk

learning, outcome masuk behavior, dan dampak masuk kelompok result. Menurut Kirkpatrick(Philip, 1998) ada empat tahap evaluasi pelatihan, yakni: (1) reaction: what participanttheythought and felt about the training, (2) learning: increase in knowledge or capability, (3)behavior: behavior and capability improvement and implementation /application, and (4)result:eEffect on organization resulting from trainee’s performance.3. Langkah-langkah Evaluasi KurikulumAda beberapa pendapat terkait dengan langkah-langkah evaluasi kurikulum, namunpada umumnya mencakup: merancang, melakukan persiapan, mengumpulkan informasi,menganaliis, membuat konklusi, membuat rekomendasi, dan memanfaatkan hasil evaluasi.Sementara itu, Hermana Somantrie (2009) menjelaskan bahwa tahapan pelaksanaan evaluasikurikulum adalah: (1) mempelajari kurikulum yang sudah ada, (2) menuliskan latar belakang/alasan mengapa kurikulum itu perlu dievaluasi, (3) menentukan apa yang ingin diketahui danmenuliskan pertanyaan evaluasi, (4) membuat rancangan evaluasi, (5) i/data,(7)merumuskankesimpulan,(8)menginformasikan hasil, dan (9) memanfaatkan hasil untuk merevisi kurikulum.4. Prinsip-prinsip evaluasiThe American Evaluation Association telah mengeluarkan satu set kode etik bagi paraevaluator dalam bidang pendidikan yang dinamakan dengan “The Guiding Principles forEvaluators” (Fitzpatrick, et.al, 2011). Prinsip-prinsip tersebut menjelaskan bahwa evaluatorhendaknya: (1) melakukan evaluasi secara sistematis, (2) memiliki kompetensi memadai, (3)memiliki integritas/kejujuran tinggi, (4) respek terhadap keamanan dan kenyamananresponden, partisipan program, dan pada siapapun yang interaksi dengannya, (5) bertanggungjawab atas keamanan dan kenyamanan: cermat dan memperhitungkan diversifikasi interes danvalue yang terkait dengan keamanan dan kenyamanan umum. Dengan memperhatikan danmelaksanakan pedoman evaluator ini maka evaluasi akan berjalan lancar, hasil yang didapatkanakurat dan dapat dipertanggungjawabkan. Sementara itu The Joint Committee on Standards forEducational Evaluation (Mc Namara, 1998) menjelaskan bahwa program seharusnya: feasibel,

dilaksanakan secara legal, etis, memberikan informasi yang diperlukan (bermanfaat),memberikan informasi yang lengkap dan berharga tentang program (kecermatan).PEMANFAATAN EVALUASI UNTUK PENGEMBANGAN KURIKULUMAkahir-akhir ini banyak orang yang mempermasalahkan adanya pergantian kurikulumyang mengira tidak diawali dengan evaluasi. Pada umumnya, orang berpendapat bahwapenyusunan kurikulum harus didahului dengan evaluasi kurikulum yang akan digantikan.Langkah pertama yang harus dilakukan pengembang adalah mencermati hasil evaluasiyang sudah ada, mencermati standar nasional pendidikan tinggi (SNPT), dan mengkajikebutuhan tenaga kerja yang relevan dengan kurikulum yang akan dikembangkan. Berdasarkanhasil kajian terhadap hasil evaluasi, hasil pencermatan terhadap SNPT, dan kajian terhadapkebutuhan tenaga kerja, disusunlah Standar Kompetensi Lulusan Perguruan Tinggi tertentu(SKLPTT). Selanjutnya, SKLPTT ini diterjemahkan menjadi draf kurikulum. Draf kurikulum didiskusikan melalui Focus group discussion (FGD) yang pesertanya adalah pemakai lulusan, pakarkurikulum, pakar pendidikan, dan pelaksana kurikulum. FGD dapat dilakukan satu kali ataulebih, dan setelah direvisi selanjutnya disosialisasikan.Setelah kurikulum selesai disusun, selanjutnya diturunkan ke silabus yang merupakan acuanpenyusunan kerangka pembelajaran untuk setiap bahan kajian mata pelajaran. Dalam silabusini terkandung kompetensi inti, kompetensi dasar, indikator, kegiatan pembelajaran, materipembelajaran, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar. Format silabus dapat digunakanformat seperti Tabel 1.Tabel 1 menunjukkan bahwa Kompetensi inti dijabarkan menjadi 1 atau lebihkompetensi dasar. Selanjutnya kompetensi dasar dari kompetensi inti 3 (KI3) dan kompetensiinti 4 (KI4) dijabarkan menjadi satu atau lebih satu indikator. Butir-butir kompetensi dasar dariKI2 dan KI1 dipadukan ke indikator yang diturunkan dari KD-KI3 dan KD-KI1. Materi pokok danpenilaian mengacu pada indikator, sedangkan kegiatan pembelajaran mengacu padakompetensi dasar.

Tabel 1. Contoh Format SilabusSILABUS MATA KULIAH BAHASA INDONESIANama Perguruan Tinggi: Semester: .Kompetensi KompetensiIntiDasar1. .2 .3 .1.1.1.2.1.3.2.1.2.22.3.2.4.2.5.3.1 3.2. .4. dst4.1 n3.1.1 ( KD dr KI2dan KI1)3.1.1 3.1. ( KD dr KI2dan KI1)3.1.2. .( KD dari KI2dan KI1)3.1.2. .3.2.1. .( 3.2.1. .KD dr KI2dan KI1)3.2.2 . ( 3.2.2 .KD dr KI2dan KI1)4.1.1 ( KD dr KI2dan KI1)4.1.2 ( KD dr KI2dan KI1)3.2 4.1.1 . 4.1.4.1.2 .Penilaian3.1.1 ( KD dr KI2dan KI1)AlokasiWaktuSumberBelajar3.1 3.1.1 3.1.2. .( KD dari KI2dan KI1)3.1.2. .3.2.1. .( 3.2. KD dr KI2dan KI1)3.2.2 . ( KD dr KI2dan KI1)3.2.1. .4.1.1 ( KD dr KI2dan KI1)4.1.2 ( KD dr KI2dan KI1)4.1.1 .4.1 .3.2.2 .4.1.2 .Materi pokok, memuat fakta, konsep, prinsip, dan prosedur yang relevan, dan ditulisdalam bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator pencapaian kompetensi. Kegiatanpembelajaran merupakan kegiatan yang dilakukan oleh pendidik dan peserta didik untukmencapai kompetensi yang diharapkan. Penilaian, merupakan proses pengumpulan danpengolahan informasi untuk menentukan pencapaian hasil belajar peserta didik. Alokasi waktu

sesuai dengan jumlah jam pelajaran dalam struktur kurikulum untuk satu semester atau satutahun. Sementara itu, sumber belajar, dapat berupa buku, media cetak dan elektronik, alamsekitar atau sumber belajar lain yang relevan.Selanjutnya silabus ini dijabarkan menjadi Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)yang merupakan jabaran atau rancangan pelaksanaan pembelajaran setiap kompetensi dasar(KD) dari KI3 dan KI4 yang ada pada silabus. Setiap RPP dapat ditampilkan satu kali pertemuanatau lebih. Biasanya RPP juga sudah dilengkapi instrumen untuk melakukan penilaian, baikuntuk menilai pengetahuan, keterampilan, maupun sikap.PENUTUPEvaluasi kurikulum adalah kegiatanyang sistematis untuk menilai rancangan,implementasi, produk, dan dampak suatu kurikulum. Evaluasi kurikulum ini mencakup evaluasitujuan, sistem, dan evaluasi kusus (esotoric evaluation).Ada tahapan-tahapan dalam melaksanakan evaluasi, yaitu:merancang, melakukanpersiapan, mengumpulkan informasi, menganalisis, membuat konklusi, membuat rekomendasi,dan memanfaatkan hasil evaluasi. Selanjutnya, agar evalusi lancar dan memperoleh hasil akuratmaka perlu mentaati pedoman atau prinsip-prinsip evaluator. Manfaat utama hasil evaluasikurikulum adalah untuk merevisi atau menggantikan kurikulum yang sudah ada.Dalam kesempatan ini dipaparkan secara garis besar pengembangan kurikulum modelkurikulum 2013. Hal ini dilakukan karena kurikulum tahun 2013 lebih kuat menuntut agar sikapspiritual dan sikap sosial selalu menyatu dalam persiapan, pelaksanaan pembelajaran, danpenilaian hasil belajar. Dengan cara begitu maka diharapkan lulusan lebih memiliki akhlak muliaseperti yang tertera dalam kompetensi lulusan yang merupakan jabaran dari Standar NasionalPendidikan Tinggi (SNPT).DAFTAR PUSTAKAFitzpatrick, J.L., Sanders, J.R., and Worthen, B.R. (2011). Program evaluation: alternativeapproaches and practical guidelines. New Jersey: Pearson Education, Inc.

Galabawa, C.J. (2003). Issues related to curriculum evaluation and effectiveness of externalexamination system. Makalah, disampaikan pada konferensi Penjaminan Mutu tanggal11 Oktober 2003 di Nairobi, Kenya.Gronlund, N.E. 1985. Measurement and evaluation in teaching. New York: Macmillan PublisingCo.Hermana Somantrie (2009). Mengapa perlu evaluasi kurikulum?. Jakarta: PuskurJahja Umar. 2000. Ujian Akhir Sebagai Subsistem Pendidikan Dalam Rangka Pengendalian Mutu.Makalah Disampaikan pada seminar Ujian Akhir Nasional, 29 Agustus 2000, di RuangGraha Depdiknas Jakarta.Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. 2013. Kurikulum 2013. Jakarta: KemendikbudMehrens, W.A., & Lehmann, I.J. (1973). Measurement and evaluation in education andpsychology. New York: Holt, Rinehart and Winston, incMertens, D.M. 2010. Research and evaluation in education and psychology. New Delhi: SagePublications, Inc.Nitko, AJ. (1996). Penilaian Berkelanjutan Berdasarkan Kurikulum (PB2K ). Kerangka, konsep,prosedur, dan Kebijakan. Dalam Nitko: Beyond Catchword: Congruence andArticulation in Curriculum, Instrument, and Assessment (terj.AM.Ahmad ). Jakarta :Pusat Pengembangan Agribisnis.Salkind, N.J. 2013. Test & measurement for people who hate test & measurement. California:SAGE Publication, Inc.Singla, P.K., dan Gupta, AB. (2006). An Integrated curriculum evaluation model for technicaleduction programmes. Chandigarh 160019 (INDIA)Trespeces, FA. 1993. The CIPP Model. Qoezon City : Innotech.Undang-undang Republik Indosia. Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.Undang-undang Republik Indosia. Nomor 21Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi.

3. Langkah-langkah Evaluasi Kurikulum Ada beberapa pendapat terkait dengan langkah-langkah evaluasi kurikulum, namun pada umumnya mencakup: merancang, melakukan persiapan, mengumpulkan informasi, menganaliis, membuat konklusi,